BERITA  

[URBAN LEGEND] Okiku: Boneka Misterius Asal Jepang

Boneka berhantu di Amerika yang kita kenal selama ini ada Yanks dan Chucky. Banyak yang memperbincangkan kemampuan misterinya lalu dibandingkan dengan boneka berhantu lainnya seperti Robert, Annabelle, Chucky, trinitas suci yang kerasukan, adalah milik kita.

Tapi boneka Jepang memiliki sifat yang lebih menyeramkan daripada boneka-boneka lainnya. Okiku, sebutan si boneka berhantu. Dia yang berbentuk gadis kecil, rambutnya berwarna hitam dan mengenakan baju merah. Memang terlihat seperti boneka hidup, karena setiap harinya rambutnya kian bertambah panjang. Penasaran bagaimana kisah aslinya?

 Legenda OKIKU 

Pada saat Jepang masih terjebak dalam sistem feodalisme. Di saat dunia sekitarnya telah menyambut kemajuan teknologi dan sains, Jepang masih memegang erat kepercayaannya dan mitologi serta dongengnya. 

Mereka percaya jika tanah masih ada maka setan, hantu, vampir dan makhluk halus lainnya dapat berkeliaran bebas. Sebab ada sebuah tanah goblin yang mengandung roh jahat terus-menerus dan mengganggu orang normal.

Pada tanggal 3 Februari, ada seseorang yang mengusir roh jahat dengan pergi ke kuil dan melakukan ritual dan praktik cerita rakyat, acara Setsubun. Seperti cerita monster danau yang melahap anak-anak. Hutan, seperti Aokigahara, Barat Laut Gunung Fuji, membuat orang gila dan memaksa mereka untuk bunuh diri. Kepercayaan pada hewan rubah karena dianggap hewan suci dan setia. 

Titip Jepang-Boneka Okiku

Budaya Jepang zaman dahulu menyimpan banyak kisah legenda dan hantu gaib, seperti boneka yang digunakan sebagai alat sihir yang kuat. Maka jangan main-main dengan boneka. 

Singkat cerita, pada tahun 1918 boneka itu dibeli di Sapporo oleh Eikichi Suzuki yang berusia 17 tahun, untuk saudara perempuannya yang berusia 2 tahun, Okiku. Dia sedang berkeliling wilayah untuk pameran maritim, dan boneka itu langsung menarik perhatiannya.

Di sana dia melihat boneka kecil yang sedang duduk di jendela toko dan merasa sangat tertarik. Suzuki tidak berpikir dua kali, dia masuk dan langsung membeli patung untuk adiknya, menggunakan sisa uangnya untuk itu.  

Dengan tinggi sekitar 40cm dan mengenakan kimono tradisional, boneka itu sangat indah. Rambutnya hitam pekat dan dipotong kira-kira sebahu, dengan gaya rambut tradisional ‘okappa‘ (mirip dengan potongan bob). Matanya yang menusuk bara seolah-olah dia menelan segala sesuatu dalam tatapan mereka. Terlihat mempesona!

Suzuki kembali ke rumah dan memberikan boneka itu kepada adik perempuannya. Anak itu langsung jatuh cinta pada boneka itu dan lansgsung menjadi mainan favorit Okiku, tepatnya menjadi sahabatnya. Okiku bermain setiap hari dengan boneka itu, membawanya ke mana-mana, dan memperlakukan boneka itu seperti seorang adik perempuan. Dia akan berbicara, dan mengoceh dengan boneka itu. Dia merawat boneka itu layaknya seorang manusia, melakukan aktivitas bersama-sama seperti makan, tidur, dan kegiatan lainnya. Hingga dia memutuskan untuk memberi nama Okiku, sama seperti duplikat dirinya sendiri. Sebab boneka itu tidak pernah lepas dari pandangan Okiku.

Setahun kemudian, tragedi mulai terjadi. Pada tahun 1919, Okiku meninggal saat dia berusia tiga tahun. Demam Kuning telah turun ke tanah dan merasuki keluarga gadis kecil itu. Okiku mati terengah-engah, kesakitan dan ketakutan … boneka itu dipegang erat-erat dalam genggamannya. Keluarga ingin mengubur boneka itu bersama Okiku, tetapi keadaan dan adanya pengawasan  dari pemerintah yang mencegah tindakan tersebut hingga boneka itu tidak pernah dibaringkan dengan Okiku. 

 KUIL 

Keluarga Okiku meletakkan boneka favoritnya di altar rumah tangga di mana mereka berdoa untuk mengenang Okiku. Tak lama kemudian, keluarga tersebut menyadari bahwa rambut pada boneka Okiku sudah mulai tumbuh, seolah-olah rambut tersebut berada di kepala manusia. Dulu rambutnya bergaya potongan tradisional sebahu dengan ujung yang rapi, dan sekarang potongan rambut bercabang yang mencapai ke bawah melewati pinggangnya. Namun, tampak berantakan, warnanya berbeda, dan terasa berbeda.

Titip Jepang-Boneka Okiku

Keluarga menyimpulkan bahwa arwah penasaran Okiku, yang meninggal begitu muda, kini berada di dalam boneka kesayangannya.

Pada malam hari, mereka mulai memimpikan Okiku, dan terkadang boneka itu akan muncul di sisi mereka pada pagi hari. Peristiwa mengerikan semakin intensif dan tumbuh menjadi tindakan serangan spiritual yang besar mulai dari kejadian lampu menyala dan mati, gedoran di rumah, kebisingan, dan muncul suara-suara aneh saat hari Ulang tahun Okiku dan hari kematiannya. 

Seiring waktu, mereka dan dukun di kota itu yakin bahwa jiwa putri mereka sebenarnya terperangkap di dalam boneka itu. 

Pada tahun 1938, mereka pindah ke Iwamizawa di Hokkaido. Mereka sekarang sudah terbiasa dengan kehadiran Okiku dan bahkan semakin menyukai hal itu karena bagia mereka itu adalah kesempatan ajaib yang unik untuk berinteraksi dengan orang mati.

Mereka tidak membawa Okiku bersama mereka karena mereka percaya bahwa pemicu sihir tersebut sebab dekat dengan makam putri mereka dan memberikan boneka itu ke Kuil Mennenji di mana dia tetap diabadikan sampai hari ini.

Sejak saat itu, kuil mendengar banyak cerita tentang boneka yang menakjubkan, boneka berhantu yang rambutnya tumbuh setiap tahun. Mereka terpesona karena boneka itu bisa melompat-lompat seperti anak sekolah. Para pendeta yang mendengarnya pun merasa gembira dan mulai mengurus Okiku.

Para pendeta mengirimkan sampel potongan rambut agar bisa dianalisis secara ilmiah. Dan hasil pemeriksaannya membuktikan bahwa rambut itu adalah rambut anak manusia. 

Diduga, rambutnya yang dipotong tumbuh hampir 10 inci (sampai ke lututnya) selama awal masa tinggalnya di kuil dan harus terus dipotong agar tidak tumbuh di luar kendali. Pendeta yang memotong rambutnya dikatakan menerima pesan dari Okiku dalam mimpinya yang memintanya untuk memotong rambutnya.

Seiring berlalunya waktu, ketenaran boneka itu tumbuh dan kekuatannya semakin berkembang. Sekarang, dia lebih berani,  hingga masuk ke dalam mimpi pendeta dan orang-orang yang datang mengunjunginya. Dia menjadi lebih kuat, rambutnya tumbuh lebih cepat dan lebih liar. Bahkan dia terlihat lebih menakutkan.

Peristiwa terakhir yang membuat pengunjung marah adalah ketika mulut Okiku perlahan terbuka dan jika ada yang berani mengintip ke dalam, akan terlihat sesuatu seperti gigi susu yang menyembul seperti rumput liar dari gusi porselen. 

Sejak saat itu kuil tersebut menolak permintaan pembongkaran dan analisa dari boneka Okiku.

 Tempat untuk Mengunjungi OKIKU 

Boneka Okiku berada di kuil pribadinya, dipajang di sebuah kotak kayu kecil, di Kuil Mannen-ji di kota Iwamizawa, Hokkaido, Jepang.

Dia suka bermain api dan melakukan percakapan ‘satu lawan satu’ dengan paranormal dan orang yang penasaran. 

Okiku terus membuat penasaran dan menakut-nakuti pengunjung ke kuilnya hingga hari ini dengan dengan bentuk riasan boneka berhantu yang sangat menakutkan.

Ikuti terus berita terbaru dari kanal-kanal Titip Jepang ya! Yuk, baca artikel lainnya di sini^^

Sumber: oldcityghost curiousarchive

Jangan lupa Ikuti juga media sosial Titip Jepang:
Instagram: @titipjepang
Twitter: @titipjepang
Facebook: Titip Jepang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.