NOVEL  

Novel Menantu Terlantar Bab 456 – 460 – Firan Novel

Baca Bab 456 – 460 dari Novel Kembalinya Menantu Terlantar bahasa Indonesia

Bab 456

“Cungkil kepala ibumu” Ketika Meng He mendengar ini, dia sangat ketakutan sehingga dia berteriak, “Apakah kamu idiot? Ini adalah tuan kedua Li. Anda membuat masalah di bidang tuan kedua, dan Anda tidak ingin untuk hidup lagi?”

“Lihat saja sekarang, tunggu dan lihat, kau dengar? Jangan bertindak sendiri.”

Wajah Meng He suram, dan dia memperingatkan bawahannya ribuan kali.

Setelah berada di Yunzhou begitu lama, Meng He tahu betul siapa yang bisa memprovokasi dan siapa yang tidak bisa memprovokasi.

Ye Fan hanyalah udik desa, dia bisa mengabaikannya. Tapi Li Erye, dia tidak peduli?

Jika ini menghancurkan tempat tuan kedua, dan Meng He menghasilkan 10 miliar yuan, itu pasti akan membuang-buang hidup

Persis seperti itu, setengah jam berlalu.

Pada saat ini, seorang wanita yang agak mirip Qiu Mucheng muncul di meja depan.

“Maaf, Nona Qiu, menurut peraturan, batu kasar hanya bisa diambil sendiri di meja depan dengan kartu identitas saya. Selain itu, kami tidak dapat menyerahkannya kepada orang kedua. Sekalipun Anda adalah saudara perempuannya, kami tidak dapat menyerahkannya kepada kami. Anda, tolong maafkan saya.”

Di meja depan, staf meminta maaf.

Qiu Muying segera marah: “Saya pergi, apakah Anda mati? Aturannya mati, orang-orang hidup. Saya sudah mengatakan bahwa saudara perempuan saya tidak bisa datang karena sesuatu, jadi dia memanggil saya untuk membantunya mengekstraknya. “

“Kakakku sangat membutuhkan sepotong batu giok kasar itu. Jika itu menunda acara besar, clubhousemu akan bertanggung jawab” Qiu Muying meraung, terlihat sangat cemas dan marah.

“Saya benar-benar minta maaf, menurut aturan, kami benar-benar tidak dapat menyerahkannya kepada Anda, mohon maafkan saya.” Wajah cantik anggota staf itu pucat, dan di hadapan tuduhan Qiu Muying, meskipun dia ketakutan, dia masih menolak untuk menyampaikannya.

“Aku sudah mengatakan semuanya, bukankah ini kasus khusus?”

“Ini 3.000 yuan, bisakah kamu melihat akomodasinya?”

“Aku adiknya, dan aku bukan orang jahat”

“Apakah kamu akan memberikannya?”

“Jika tidak, aku akan menuntutmu”

“Mengeluh bahwa kamu ingin mencuri batu giok kasar milik kakakku”

Qiu Muying tidak berniat untuk menyerah, tetapi dia mengatakan semua kata-kata baik dan buruknya, dan staf masih tidak berniat menyerahkan batu giok kasar itu kepada Qiu Muying dan suaminya.

“Mu Ying, biarkan aku mencari tahu?”

“Mulut kosong dan gigi putih, tentu orang tidak akan percaya padamu.”

“Selain itu, jika kamu mengambil barang orang lain, kamu akan mendapatkan gugatan.” Melihat tidak ada drama, Chu Wenfei mulai mundur, dan berbisik untuk membujuk Qiu Muying untuk menyerah.

Setengah jam yang lalu, setelah Qiu Muying dan Chu Wenfei diusir dari ruang pameran batu kasar, mereka tidak bisa membiarkannya pergi untuk waktu yang lama.

Terutama kekayaan keluarga Qiu Mucheng yang tiba-tiba membuatnya cemburu dan cemburu semakin dia memikirkannya.

Bagaimanapun, itu adalah sesuatu yang bernilai ratusan juta, bagaimana mungkin Qiu Muying tidak mempedulikannya.

Tapi bagaimana dengan mata merah?

Keluarga Qiu sudah putus dengan Qiu Mucheng, jadi bahkan jika Qiu Mucheng dan Ye Fan menghasilkan banyak uang, itu mungkin tidak masalah bagi mereka.

Namun, ketika Qiu Muying hendak meninggalkan aula dengan perasaan tertekan, dia kebetulan melihat Ye Fan dan Qiu Mucheng menyimpan batu giok kasar di konter.

Tapi Qiu Muying tidak diragukan lagi serakah, dan ingin mengambil ratusan juta batu kasar untuk dirinya sendiri

Pada saat itu, Qiu Muying benar-benar akan menjadi istri kaya dari seorang miliarder.

Namun, yang membuat Qiu Muying tertekan adalah staf meja depan ini masih sangat berdedikasi dan bersikeras agar saya datang menjemput mereka. Dia telah membuat masalah di sini untuk waktu yang lama, dan dia tidak memberikannya padanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.